EkonomiEkspos Info

PT Vale Umumkan Capaian Kinerja Keuangan 2021

Ekspospedia- PT Vale Indonesia Tbk mengumumkan pencapaian kinerja keuangan yang telah diaudit untuk 2021. Perseroan membukukan hasil yang kuat dengan EBITDA sebesar AS$391,9 juta, meningkat 44 persen dari EBITDA tahun sebelumnya.

“Kami mencapai enam tahun kalender bebas kematian berturut-turut dan berhasil mengurangi dampak Covid-19. Harga nikel yang lebih tinggi diiringi dengan disiplin biaya yang kuat memberikan dampak positif pada kinerja keuangan kami. Sepanjang tahun ini kami mencatat laba bersih dua kali lipat dan membukukan saldo kas akhir tahun menjadi AS$508,3 juta, meningkat hampir AS$120 juta dari saldo tahun sebelumnya. Penguatan saldo kas ini akan memberikan dukungan yang kuat untuk pelaksanaan proyek pertumbuhan kami,” kata Febriany Eddy, CEO dan Presiden Direktur Perseroan, Kamis (24/2/2022)

Grup mencatat penjualan sebesar AS$953,2 juta pada tahun 2021 atau 25% di atas penjualan yang tercatat pada tahun 2020 sebesar AS$764,7 juta. Harga realisasi rata-rata pengiriman nikel dalam matte adalah AS$14.309 per ton, meningkat dari level tahun 2020 sebesar AS$10.498 per ton.

Konsumsi High Sulphur Fuel Oil “HSFO” pada tahun 2020 sebanyak 1.310.299 barel dan pada tahun 1.291.027 barel, sementara untuk konsumsi batu bara pada tahun 2020 sebanyak 526.429 (t) dan pada tahun 2021 sebanyak 374.937 (t).

Pada tahun 2021, konsumsi HSFO, diesel dan batubara mengalami penurunan sejalan dengan volume produksi yang lebih rendah karena menurunkan pengaturan daya untuk tanur listrik empat yang telah memasuki usia. Pada bulan Desember, PT Vale memulai shutdown pembangunan kembali tanur listrik empat dan pembangunan kembali tersebut akan berlangsung selama sekitar lima bulan. Harga rata-rata HSFO, diesel dan batubara juga meningkat masing-masing sebesar 42 persen, 28 perseb dan 62 persen.

Kas dan setara kas grup pada 31 Desember 2021 dan 31 Desember 2020 masing-masing sebesar AS$508,3 juta dan AS$388,7 juta karena grup menerima pendapatan yang lebih tinggi pada tahun 2021. PT Vale akan senantiasa berhati-hati mengontrol pengeluaran untuk menjaga ketersediaan kas.

“PT Vale mengeluarkan sekitar AS$180,7 juta untuk belanja modal pada tahun 2021, mengalami peningkatan dari yang dikeluarkan pada tahun 2020 sebesar AS$152,1 juta terutama disebabkan oleh pengeluaran yang lebih tinggi untuk kelangsungan dan modal pertumbuhan pada tahun 2021,” kata Febriany

Pada Desember 2021, untuk kedua kalinya PT Vale menerima predikat PROPER Hijau dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (“KLHK”). Ini menandai untuk kedua kalinya penilaian prestisius tersebut diberikan kepada perusahaan tambang dan pengolahan nikel terintegrasi di Indonesia. “Kami bersyukur dan akan terus meningkatkan praktik-praktik penambangan yang baik dalam operasi kami untuk masa depan yang lebih baik,” jelasnya.

PT. Vale akan tetap fokus pada berbagai inisiatif produktifitas dan penghematan biaya untuk mempertahankan daya saing perseroan dalam jangka panjang tanpa mengompromikan nilai utamanya, yaitu keselamatan jiwa merupakan hal terpenting, menghargai kelestarian bumi dan komunitas. (**/rls)

















Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button