Ekspos Info

Momentum HPN di Kendari, Presiden Bakal Lepas Liar Satwa Endemik

Ekspospedia-  Sulawesi Tenggara identik dengan satwa endemik, Anoa dan Rusa. Dua spesies satwa langka itu kini dalam bayang-bayang ancaman kepunahan. Untuk menjaga dari potensi kepunahan, panitia Hari Pers Nasional (HPN) 2022 di Sultra menggelar lepas liar  anoa dan rusa. Presiden RI, Joko Widodo diagendakan akan melepas liar anoa dan rusa di Taman Nasional Rawa Aopa (TNRA) Watumohai, 8 Februari 2022.

Kepala Balai TNRA Watumohai, Ali Bahri mengatakan institusinya siap menyukseskan lepas liar anoa dan rusa. Lima ekor rusa disiapkan. Sedangkan satwa anoa perlu penambahan. “Dua anoa kami datangkan dari Kolaka dan Breeding Center. Satu pasang. Satu ekor dari Kolaka hari ini sampai (25 Januari,red) sedangkan anoa dari Manado Breeding Center masih dalam perjalanan. Posisi saat ini di Poso (25 Januari,red),” ujar Ali Bahri kepada panitia daerah HPN dan tim survei kesiapan lepas liar anoa di ruang kerjanya, Selasa (25/1/2022).

Ali Bahri menegaskan Balai TNRA Watumohai secara teknis sudah sangat siap untuk agenda lepas liar anoa dan rusa. Lokasi lepas liar berada dalam kawasan penangkaran anoa dan rusa.

“Bagi saya, lepas liar anoa dan rusa oleh presiden ini momen sangat penting untuk menunjukan kepada publik (masyarakat) bahwa Anoa ini hewan endemik Sultra. Dan dengan presiden melepas liar anoa maka poin pentingnya adalah masyarakat memahami bahwa Anoa ini betul-betul dilindungi negara,” tegas Ali Bahri.

Ali Bahri mengaku soal kesiapan helipad, bergantung permintaan Paspampres atau TNI AU. Namun sejauh ini, Ali Bahri belum mendapat instruksi membuat helipad. Yang pasti, jika ada permintaan, Ali siap membangun dan lokasinya sangat memungkinkan. “Sebenarnya ada satu helipad dengan kantor pemadam kebakaran,”ungkapnya.

Kepala Balai TNRA Watumohai bersama tim survei panitia daerah HPN 2022 bersama-sama meninjau dan memastikan lokasi lepas liar anoa dan rusa. Beberapa pekerja sedang mengecat jembatan besi yang menjadi akses menuju bangunan utama (semacam tower pemantauan). Di menara itu, beberapa pekerja mengecat bangunan. (***/rls)

Wartawan: Dadang

















Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button