Ekspos Info

Dinkes Kolaka Sosialisasi KIE Keamanan Pangan Layak Konsumsi

Ekspospedia-Pemerintah Kabupaten Kolaka melalui Dinas Kesehatan (Dinkes) Kolaka menggelar sosialisasi Komunikasi Informasi dan Edukasi (KIE) keamanan pangan layak konsumsi bagi masyarakat, Kamis (23/6/2022).

Sosialisasi yang berlangsung di Aula Gedung MGM Kolaka menghadirkan Hj.Hasnah Nur,A.Pt.,M.Kes seorang narasumber dari Balai Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Kendari. Kegiatan ini turut dihadiri 200-an orang yang berasal dari perwakilan Industri Rumah Tangga Pangan (IRTP), anggota Pramuka, tokoh masyarakat, tokoh agama, majelis taklim, komunitas pasar modern, dan komunitas lainnya.

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kolaka, Harun Massiri  menjelaskan sosialisasi ini bertujuan untuk memberikan edukasi kepada masyarakat tentang keamanan pangan yang layak konsumsi.

Kegiatan ini, katanya, telah berlangsung sejak 2020 sampai sekarang dengan menggunakan anggaran Dana Alokasi Khusus (DAK).

Harun menjelaskan sejak 2021, Balai POM Kendari bersama Pemda Kolaka melalui Asisten I Setda Kolaka, Dinkes Kolaka, Disperindag Kolaka, Bagian Kesra Setda Kolaka melakukan pengawasan terhadap takjil yang disajikan di berbagai titik penjualan.

“Dan berdasarkan hasil pemeriksaan 33 sampel takjil semuanya bebas dari bahan-bahan berbahaya,” jelas Harun.

Selanjutnya tahun 2022, Balai POM bersama Dinkes Kolaka kembali melakukan kegiatan intensifikasi pengawasan sebanyak 45 jenis takjil diuji dengan tes Kit Mobil Laboratorium keliling dengan parameter uji formalin, boraks, rhodamin B methanil yellow.

“Jadi dari hasil pengujian sampel juga tidak ditemukan pangan yang mengandung bahan berbahaya,”ungkapnya.

Selain itu, kata Harun, Dinkes juga melakukan pemantauan sarana distribusi makanan dan minuman dari PKRT menjelang hari raya lebaran lalu. Dari hasil pantauan itu, masih terdapat ketidaksesuaian yang ditemukan antara lain produk pangan kedaluarsa dan kemasan rusak atau kaleng penyok dan dipajang di etalase toko produk dengan penyimpanan masih terpapar matahari langsung serta penyimpanan masih bersentuhan dengan lantai.

“Pangan harus layak konsumsi tidak busuk, tidak menjijikkan dan bermutu serta bebas dari cemaran biologi, kimia dan cemaran fisik,”kata Harun.

Harun menguraikan ada lima faktor teknis yang direkomendasikan oleh WHO dalam penyediaan pangan yang aman, yaitu menjaga kebersihan, mencegah terjadinya pencemaran, menyimpan makanan pada suhu yang aman serta memanaskan makanan pada suhu yang tepat.

Adanya tantangan globalisasi yang mempengaruhi sistem perdagangan di Indonesia mendorong perlunya peningkatan perlindungan konsumen sebagaimana diatur dalam UU Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen. Regulasi ini merupakan landasan hukum yang kuat bagi pemerintah serta lembaga swadaya masyarakat yang peduli akan konsumen Indonesia untuk melakukan upaya pemberdayaan konsumen melalui pembinaan dan pendidikan konsumen secara merata.

“Perlunya perlindungan masyarakat sebagai konsumen makanan dari risiko ancaman peredaran produk yang tidak memenuhi syarat,” pungkasnya. (***)

















Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button